Hal-hal Penting bagi Mahasiswa Indonesia di Thailand

What_You_Need_To_Know

Lapor Diri
Diharapkan rekan mahasiswa untuk melapor diri ke Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI). Bentuk lapor diri ada dua macam. Lapor diri sebagai warga negara Indonesia dan sebagai mahasiswa.
Lapor diri sebagai warga negara Indonesia dapat dilakukan di kantor imigrasi KBRI. Lapor diri sebagai warga negara Indonesia ini berguna bagi KBRI untuk memantau dan mendata warga negara Indonesia yang ada di Thailand untuk antisipasi jika keadaan yang tidak kondusif terjadi. Syarat untuk lapor diri di KBRI adalah menyerahkan paspor dan mengisi form lapor diri yang telah disiapkan oleh Imigrasi KBRI
Lapor diri sebagai mahasiswa dapat dilakukan di Kantor Atase Pendidikan dan kebudayaan. Kegiatan lapor diri ini dimaksudkan untuk memudahkan KBRI apabila mahasiswa yang bersangkutan memerlukan bantuan khusus dalam bidang studi. Data yang diperlukan adalah jurusan dan Universitas/Perguruan Tinggi, serta alamat selama tinggal di Thailand.


Perpanjangan Visa

Bagi pelajar/Mahasiswa (longterm training) pada umum nya Visa untuk kerajaan Thailand berlaku tiga bulan, Oleh karena itu, sebelum visa habis masa berlakunya (sebaik-nya paling tidak seminggu sebelumnya) dilakukan perpanjangan.

Perpanjangan Visa dapat dilakukan di kantor – kantor imigrasi yang ada di Thailand sesuai dengan propinsi tempat universitas masing-masing. Untuk rekan-rekan yang belajar di Universitas di Bangkok, dapat menuju ke Kantor Imigrasi di Chaeng Wattana.

Pindah Alamat
Bagi mahasiswa (dan anggota keluarga) pemegang passport hijau, setelah melakukan perpanjangan Visa yang pertama kali (setelah kurang lebih 3 bulan tinggal di Thailand) dapat melakukan pindah alamat di bagian Imigrasi KBRI. Syarat yang diperlukan adalah membawa pas photo dan passport serta mengisi formulir yang telah disediakan.

Re-entry Visa
Bagi rekan-rekan mahasiswa yang akan meninggalkan sementara (misalnya; pulang ke Indonesia atau melancong ke negara lain), agar mengurus Re-entry Visa untuk menhindari hangusnya masa berlaku visa yang ada. Re-entry visa ada 2 macam yaitu Single dan Multiple.
Bagi rekan-rekan yang mempunyai rencana meninggalkan sementara Thailand lebih dari satu kali dalam kurun waktu satu tahun, jenis multiple entry akan lebih menguntungkan. Bagi rekan-rekan yang mendadak, atau kemungkinan hanya satu kali meninggalkan sementara Thailand dalam kurun waktu satu tahun, diperlukan single Re-entry.
Pengurusan re-entry ini dapat dilakukan di Universitas/Perguruan tinggi (bagi yang menyediakan pelayanan) atau di kantor imigrasi Bangkok. Syarat yang diperlukan 2 pas photo, kartu keberangkatan (diberikan di pesawat),mengisi formulir dan uang sebesar 1,000 Baht (single entry visa) atau 3,800 Baht (multiple entry visa)

Saat ini pelayanan reentry bisa juga dilakukan di Bandara Suvarnabhum tidak jauh dari pintu masuk pemeriksaan keimigrasian (check passport) dan dekat dengan counter Thai airways. Syaratnya sama dengan diatas namun ditambah boarding pass.

Lapor Diri ke Imigrasi (90 Days Report)
Bagi rekan-rekan dan anggota keluarganya diwajibkan untuk lapor diri setiap tiga bulan (sebelum tiga bulan dihitung dari tanggal kedatangan di paspor atau tanggal lapor). Lapor diri ini dapat dilakukan dilakukan di Universitas/Perguruan Tinggi (bagi yang menyediakan pelayanan) atau di Kantor Imigrasi Bangkok.

Permohonan Exit Permit
Bagi rekan-rekan tugas belajar (pemegang paspor biru), sebelum pulang ke Indonesia agar mengurus permohonan exit permit di bagian protokuler KBRI. Hal ini diperlukan untuk mendapat exit permit bila tugas belajar akan meninggalkan Indonesia. Rekan tugas belajar diharapkan menggunakan surat permhononan (terlampir) dalam melakukan pengurusan permohonan surat exirt permit ke bagian protokuler KBRI dengan menyertakan fotokopi passport dan surat SETKAB.
Sebelum meninggalkan Indonesia, pengurusan exit permit dilakukan di Kantor Departement Luar Negeri di Jakarta (dekat stasius Gambir atau Hotel Borobudur). Pengurusan dapat dilakukan sendiri, teman lain yang kebetulan berdomisili di Jakarta, atau oleh institusi dimana anda bekerja. Syarat yang diperlukan adalah fotokopi surat permohonan exit permit dari KBRI, fotokopi surat SETKAB, dan mengisi formulir.

Perpanjangan Passport
Perpanjangan passport dinas (warna biru) dapat dilakukan di bagian protokuler sedangkan untuk passport non dinas (warna hijau) di bagian Imigrasi KBRI.

Mahasiswa Berkeluarga
Bagi rekan-rekan yang telah berkeluarga ada hal-hal tertentu yang penting untuk diperhatikan. Salah satunya adalah, apabila ada anggota keluarga (terutama) anak yang paspornya bergabung salah satu orang tua (Ibu atau Bapaknya) maka apabila sang Ibu atau Bapak akan pulang ke Indonesia atau keluar dari Thailand, maka anak yang tercantum di dalam paspor tersebut harus ikut serta. Dalam arti kata sang anak tidak boleh ditinggal dalam keadaan tanpa dokumen keimigrasian dalam hal ini paspor.

Sekedar Informasi

Perjalanan di kota Bangkok

Bagi rekan yang kemungkinan kehilangan arah perjalanan (get lost), pemecahannya adalah menuju ke Victory monument (Anusawari Chai Samoraphum) atau menggunakan taksi apabila tidak ada kendala bahasa. Alasan menuju Victory monument adalah hampir 80% bus menuju atau melewati tempat tersebut, sehingga lebih mudah untuk meneruskan perjalanan berikutnya. Bus tertentu dapat dibayar dengan cara perjalanan satu hari, satu minggu, atau satu bulan (tentunya lebih murah dibandingkan dengan bayar setiap kali naik bus). Ini berlaku bagi bis milik pemerintah sebagai contoh: antara lain bis dengan nomor 39, 510, 515, 520, dan 522.

Harga tiket pesawat
Harga sebuah tiket untuk perusahaan penerbangan dan tujuan yang sama dapat berbeda harganya apabila dibeli dari agen yang berbeda. Oleh karena itu manfaatkan miling list PERMITHA untuk mendapatkan informasi harga tersebut. Dengan menggunakan fasilitas miling list PERMITHA juga dapat digunakan untuk mendapat sumber informasi yang lain, misalnya: toko buku di Bangkok, perpustakaan kampus dll.

Penyetaraan Ijazah

Pengurusan penyetaraan ijazah harus datang sendiri ke Dikti (kantor Bina Sarana Akademik di Dikti), selain membawa 1 set fotokopi persyaratan harus pula membawa semua berkas asli.

Mengisi satu formulir dan dilampiri:

1. fotokopi ijazah terkahir (sebelumnya)
2. fotokopi ijazah yang diperoleh di luar negeri dengan legalisir KBRI
3. fotokopi transcript nilai yang diperoleh di luar negeri
4. fotokopi halaman judul untuk pengesahan
5. fotokopi thesis atau disertasi yang akan disimpan di DIKTI selama penilaian (daftar isi, Pendahuluan,
Kesimpulan, dan Daftar Pustaka)
6. booklet atau catalog universitas/perguruan tinggi yang memuat program/jurusan yang kita pelajari
7. CV
8. Pas Photo 4 x 6 sebanyak 1 buah

Dokumen yang tidak berbahasa Inggris harus disertai terjemahan resmi yang di sahkan KBRI setempat. Menurut informasi yang sempat kami terima, dalam setahun ada 3 kali rapat untuk penyetaraan ijazah ini.
Untuk lebih jelasnya bisa di baca di : http://www.dikti.go.id
yaitu di bagian “peraturan, SK, Edaran, Pengumuman” tepatnya di bawah heading”edaran dan surat dirjen”

Belanja dan Barang Murah

Bagi rekan-rekan yang akan membeli barang-barang kebutuhan hidup atau keperluan belajar dapat mengunjungi tempat seperti tersebut dibawah ini:
Pratunam
Kawasan belanja ini banyak menjual barang-barang keperluan seperti pakaian, sepatu dan keperluan lain dengan harga bersaing. Pandai-pandailah menawar harga atau mengajak rekan lain yang sudah mengenal kawasan tersebut. Jaraknya hanya sekitar 300 meter dari Kedutaan Besar indonesia (KBRI).

Chatuchak Weekend Market
Chatucak adalah pasar khusus yang dibuka setiap hari Sabtu dan Minggu (Weekend Market). Menjual berbagai macam kebutuhan rumah tangga dengan harga relatif murah. Pakaian,sepatu, perabot rumah tangga, makanan, beberapa spesies hewan ternak dan sebagainya. Chatuchak ini adalah tempat yang sangat tepat untuk membeli cendera mata khas Thailand seperti kerajinan tangan, textile (kaos, baju, kain, aksesoris ) dll. Karena areal pasar Chatuchak ini sangat luas dan ramai di kunjungi tourist lokal maupun mancanegara, hati-hati jika datang beramai-ramai, kenali lokasi melalu peta yang terdapat di berbagai lokasi Chatuchak, dan hafalkan meeting point penting agar tidak tersesat. Untuk mencapai pasar ini sangat mudah. Anda dapat menumpangi Bus nomor 29 dari Victory monument (Anusawari) dan bisa turun di depan pasar Chatuchak. Atau bila anda datang dari arah utara menggunakan bis nomor 29, 510 dan 39 turun di stasiun BTS mochit (lihat peta Bangkok), atau dengan menggunakan BTS sky train atau MRT turun nya di BTS Mochit atau MRT Chatucak.

Second Hand
Di Chatucak juga tersedia bagian barang bekas seperti tas sekolah, buku, sepatu, dll. Sedangkan bagi rekan-rekan yang ingin membeli barang-barang second hand dengan harga terjangkau seperti sepeda, perabot rumah tangga, dan peralatan belajar (komputer dll) dapat meminta informasi kepada rekan-rekan di AIT atau rekan se kampus yang lain nya. Biasanya barang-barang second hand banyak dijual pada saat akhir term (Desember, April, Juli). Gunakan mailing list untuk berkomunikasi dengan rekan anda.

Transportasi

Transportasi umum di dalam kota Bangkok dapat menggunakan taksi, Bis umum (AC atau Non-AC), BTS Sky train (kereta listrik), Song tiaw (Angkot terbuka), Tuk tuk, Bis Air, Motorcycle (ojek), atau Van (Mini bus).

Sedangkan untuk transportasi antar kota bisa menggunakan kereta api (stasiun kereta api berada diseberang air port, bis (untuk perjalanan ke arah timur dari stasiun bis Ekkamai) atau melaui pesawat udara. Lokasi Airport Thailand sekarang Suvarnabhumi Airport, dapat di jangkau dengan menggunakan Airport link ( stasiun Phayathai ) ke Suvarnabhumi. Ada 2 jenis Airport link; City line ( berhenti disetiap stasiun) Express ( Non-stop). Sedangkan tarif nya: City line lebih murah di bandingkan dengan Express.

Bis umum

Seperti umumnya di Indonesia, penumpang hanya dapat naik/turun di halte yang sudah ditentukan. Saat naik, kondektur akan menagih biaya perjalanan dan selanjutnya memberi sepotong karcis kecil setelah tarif dibayar. Simpan karcis tersebut, jangan iseng dibuang, sewaktu-waktu (cukup sering) akan ada pemeriksaan dari Inspektur Bis yang memeriksa tiket masing-masing penumpang. Jika kedapatan tidak punya tiket, tentunya akan kena denda (dan tatapan dari penumpang lainnya).

Bis umum di Bangkok secara umum dibagi dua: Bis pemerintah dan Swasta. Masing-masing memiliki jenis Bis AC dan Non-AC. Bis milik pemerintah adalah bis berwarna kuning (AC) dan warna merah (Non-AC). Bis milik pemerintah menyediakan tiket 1 hari (35baht) dan tiket sebulan (± 600 Baht). Dengan tiket 1 hari/1hari, kita bebas menggunakan bis umum (hanya milik pemerintah) selama 1 hari (sampai pukul 24.00). untuk tiket per bulan, cukup menunjukkan tiket perbulan tersebut. Tiket satu hari dapat dibeli di kondektur di dalam bis umum. Sedang untuk tiket 1 bulan dibeli di lokasi penjualan tertentu, salah satunya di Victory Monument (Anusawari). Tiket terusan ini berguna untuk penghematan jika “jam terbang” pada hari/bulan tersebut cukup tinggi. Tarif bis AC termurah umumnya 11 Baht (jarak dekat). Sedang untuk Non-AC beragam antara 6.5 Baht dan 8 Baht (jauh dekat sama saja).

Taxi
tarif taksi di Thailand umumnya menggunakan agrometer, atau biasa disebut “taksi meter” saja. Untuk pertama kali naik, tarif yang dikenakan 35 baht. Ada kalanya supir taksi tidak mengerti lokasi yang kita sebutkan sehingga seringkali mereka menolak untuk mengantarkan kita, untuk itu disarankan belajar pengucapan nama lokasi yang di tuju dari teman Indonesia atau membawa tulisan (dalam huruf Thai) nama lokasi tersebut yang bisa ditanyakan kepada rekan Thai atau dari peta.


Sky train

salah satu transportasi umum yang sangat nyaman dan cepat didalam kota Bangkok adalah Sky train (atau umumnya disebut BTS). Selain tidak kena macet juga ber-AC sehingga member kenyamanan pada penumpang, meskipun tidak mendapat tempat duduk. Terdapat 2 sistem rel BTS (lihat peta Bangkok):
1. Jalur Silom ( dari National Stadium di pusat Bangkok sampai Wong wian yai di selatan)
2. Jalur Sukhumvit ( dari Mochit di Utara sampai Bearing di Timur)

untuk berpindah jalur : dari Sukhumvit ke Siam atau Sebaliknya.

Penumpang dapat naik /turun Sky Train di Stasiun-stasiun yang telah ditentukan sepanjang jalur rel. tarif BTS tergantung dari jarak stasiun yang ditempuh. Jarak terdekat (selang 1 stasiun) adalah 10 baht, sedangkan jarak terjauh 45 baht. Sesampainya di stasiun, penumpang menggunakan koin 5 Baht atau 10 Baht. Tersedia di counter petugas yang menyediakan penukaran logam. Untuk mengetahui tarif yang harus di bayar, lihat peta jalur BTS yang tersedia, perhatikan stasiun mana yang akan didatangi dan lihat termasuk dalam Zone yang mana stasiun tujuan (misal Zone 4). Kemudian masukan nomer Zone yang di tuju pada mesin, dan mesin akan menunjukkan tarif yang harus di bayar. Kemudian masukkan sejumlah uang yang diminta dan setelah itu mesin akan mengeluarkan kartu magnetik sebagai tiket BTS anda.

Setelah memiliki tiket, penumpang harus melwati pintu jaga yang akan terbuka setelah anda memasukkan tiket magnetik anda pada pangkal pintu, kemudian ambil kembali tiket itu dan masuk ke kawasan dalam stasiun perhatikan petunjuk arah untuk mengetahui di platform yang mana harus anda menunggu. Petunjuk arah akan merujuk pada nama stasiun terakhir yang akan di tuju BTS (Mochit, Bearing, National Stadium dan Wong wien yai). Setelah baik tangga atau elevator, kita akan sampai di tepi rel untuk menunggu kereta. Di daerrah ini dilarang:
1. Makan atau minum
2. Membuang sampah sembarangan
3. Melewati garis kuning di tepi rel
Petugas akan menegur jika anda melanggar. Sepanjang tepian rel akan terlihat garis-garis tanda pintu posisi pintu kereta ketika berhenti, untuk mempermudah naik kereta penumpang disarankan menunggu di garis-garis tanda tersebut. Ketika kereta datang (kereta yang akan kita naiki akan selalu datang dari arah kanan), beri kesempatan dahulu kepada penumpang di dalam kereta untuk keluar, baru kemudian kita masuk secara beraturan tanpa harus berdesak-desakan.

Comments

comments